Rabu, 31 Agustus 2016

Calendar Girls


Tahun rilis: 2003
Sutradara: Nigel Cole
Bintang: Helen Mirren, Julie Walters, Linda Bassett, Celia Imrie, Philip Glenister
My rate: 3.5/5

Hal paling memikat dari komedi Inggris adalah kelucuan yang disampaikan dengan gaya bersahaja, dan mengandalkan dialog-dialog serba terkendali yang menyampaikan kelucuannya dengan lembut namun "menohok," bukan dengan ledakan-ledakan kelucuan menjurus slapstick yang pada akhirnya nampak terlalu dipaksakan. Hal yang sama bisa dirasakan ketika menonton Calendar Girls, drama komedi independen yang menampilkan bintang-bintang wanita paruh baya dalam kisah yang "biasa sekaligus tidak biasa." Sekumpulan wanita paruh baya dan lanjut usia yang bekerjasama mengumpulkan sumbangan untuk amal mungkin terdengar terlalu biasa untuk ukuran naskah film komedi, tapi bagaimana jika mereka melakukannya dengan cara berpose untuk kalender bugil? 

Minggu, 28 Agustus 2016

The Lunchbox


Year of release: 2013
Director: Ritesh Batra
Casts: Irrfan Khan, Nimrat Kaur, Nawazuddin Siddiqui
My rate: 5/5

I though Chef (2014) had made me drooling enough, until I got my hand on The Lunchbox. It was one of the best Indian films I've ever watched aside from Three Idiots and PK, especially since the movie is surprisingly bare from songs and dances. The movie was a source of controversy because of the Film Federation of India's decision to pick The Good Road instead of The Lunchbox to become India's selection for the 86th Academy Awards Best Foreign Film Category. There were many reasons behind the uproar, and while I have no capacity to judge, I agree that The Lunchbox is worthy of accolade because it is a love story everyone can connect with. The story is so simple, relatable and deep that I found myself feeling dumbfounded when the movie ended, because I realized that, in this story, the man and woman never actually meet. 

White: The Melody of the Curse


Tahun rilis: 2011
Sutradara: Kim Gok, Kim Sun
Bintang: Ham Eun-Joong, Hwang Woo-seul-hye, May Doni Kim
My rate: 3/5

Saya bukan pendengar setia K-Pop dan tidak hapal sama sekali nama-nama grup yang sedang naik daun, tapi White: The Melody of the Curse yang mengusung horor di panggung K-Pop ini ternyata lumayan bikin ketagihan. Film ini mungkin sudah tak asing dari segi tema (hantu perempuan berambut panjang, arwah yang teraniaya semasa hidupnya, muncul dalam berbagai bentuk penampakan; you know the drill). Walaupun saya suka film horor, tapi saya jarang sekali ketagihan, dalam artian rela menonton satu film sampai berkali-kali, apalagi film horor hantu-hantuan yang sekali lihat saja daya tariknya biasanya sudah hilang. Akan tetapi, sedikit film horor yang membuat saya ketagihan semuanya memiliki unsur mirip: karakternya menarik, visualnya tidak bikin sakit mata, soundtrack-nya dipilih dengan seksama, dan jalan ceritanya diperhatikan dengan baik. White adalah film semacam itu. 

Mind Your Language


Tahun rilis: 1977
Sutradara: Sturt Allen
Bintang: Barry Evans, Zara Nutley, Albert Moses, Dino Shafeek, Pik-Sen Lim, Robert Lee, Ricardo Montez, Tommy Godfrey
My rate: 4/5

Zaman sekarang, sineas, studio film atau stasiun TV yang menggarap film dan serial dengan karakter serba stereotip (contoh: karakter kulit hitam pasti anggota geng atau penjahat, karakter Timur Tengah pasti teroris, karakter gay pasti genit atau punya kelainan mental, karakter Rusia pasti "musuh Amerika") akan langsung dikomentari dengan pedas, atau minimal dikritik dan dijadikan bahan lelucon oleh berbagai pihak. Saya sendiri sepenuhnya mendukung sineas atau studio film yang berani menggarap film dengan karakter segar, unik dan believable, tanpa mengekor stereotip populer. Jadi, diam-diam saya agak merasa bersalah karena menyukai, bahkan bisa tertawa terpingkal-pingkal, ketika menonton serial komedi situasi Inggris Mind Your Language (1977) yang justru memadatkan semua stereotip ras yang bisa Anda pikirkan dalam setiap episodenya. 

Hard Candy


Tahun rilis: 2005
Sutradara: David Slade
Bintang: Ellen Page, Patrick Wilson
My rate: 3.5/5

Sudah lama sekali sejak saya menonton Hard Candy untuk pertama kalinya, tapi beberapa film memang harus 'diendapkan' dulu sebelum ditonton lagi, untuk mengungkap keindahan tersembunyinya. Di tengah-tengah maraknya berita tentang pedofilia dan kekerasan terhadap anak, menonton film ini seperti fantasi yang terpuaskan soal apa yang bisa kita lakukan seandainya kita jadi karakter Ellen Page dalam thriller bertema balas dendam ini. 

Dogtooth


Tahun rilis: 2009
Sutradara: Yorgos Lanthimos
Bintang: Christos Stergioglou, Michelle Valley, Angeliki Papoulia, Mary Tsoni
My rate: 4/5

Di tengah krisis finansial yang mengobrak-abrik Yunani, sutradara Yorgos Lanthimos dan penulis naskah Efthimis Filippou berhasil mengusung nama negara mereka di kancah penghargaan perfilman bergengsi. Dogtooth (Kynodontas) berhasil menyabet berbagai penghargaan dari Academy Awards (nominasi Best Foreign Film), Cannes (Prix Un Certain Regard), Sitges Film Festival (Best Motion Picture Fantastic Award dan Citizen Kane Award for Best Directorial Revelation), dan masih banyak lagi. Lebih dari itu, film ini adalah kritik menggigit untuk kekuasaan otoriter dengan dalih melindungi, yang diungkapkan dengan serangkaian adegan yang mungkin akan membuat penonton yang nggak tegaan memalingkan muka. 

Isolation


Tahun rilis: 2005
Sutradara: Billy O'Brien
Bintang: Essie Davis, Marcel Lures, John Lynch, Ruth Negga
My rate: 3.5/5

Ada suasana yang berbeda setiap kali menonton film horor barat yang bukan buatan Amerika, entah itu Norwegia, Inggris, Jerman, Prancis, atau Irlandia. Masing-masing memiliki ciri khas tersendiri yang membuat mereka tidak generik, dan saya biasanya selalu tertarik menonton film horor produksi negara-negara ini bahkan ketika IMDB atau Rotten Tomatoes memberi mereka rating seadanya, karena saya ingin melihat bagaimana mereka menggarap tema-tema horor yang sebenarnya sudah umum dieksploitasi oleh Hollywood. Isolation adalah salah satunya. Film horor Irlandia yang tak banyak dikenal ini menawarkan sudut pandang segar yang menyenangkan dari tema umum "serangan-monster-hasil-rekayasa-genetis-salah-kaprah," dengan elemen minimalis dan jalan cerita yang tidak banyak berbasa-basi. 

Centigrade


Tahun rilis: 2007
Sutradara: Colin Cunningham
Bintang: Colin Cunningham, Daniel Brodsky

Lagi-lagi review film pendek keren hasil temuan 'tanpa sengaja!' Film yang nyaris tanpa dialog kecuali di bagian awalnya ini (kecuali kalau teriakan bisa dianggap dialog) ditulis dan diperankan oleh Colin Cunningham, dan dipertunjukkan untuk pertama kalinya pada tahun 2007 di Montréal Film Festival. Film indie ini menyabet banyak penghargaan pada tahun 2008, antara lain Best Narrative Short Film di Cinequest Film Festival, Leo Award untuk beberapa nominasi sekaligus seperti Best Short Drama, Best Make Up for Short Drama, Overall Sound in Short Drama dan Best Direction in a Short Drama, serta Method Fest Independent Film Festival Award untuk Best Actor in A Short Film. 

The Thin Blue Line


Tahun rilis: 1995
Sutradara: John Birkin
Jumlah musim: 2
Bintang: Rowan Atkinson, James Dreyfus, Mina Anwar, Rudolph Walker, Serena Evans, David Haig
My rate: 4/5

Anda yang hanya mengenal Rowan Atkinson sebagai komedian tanpa kata-kata yang bergumam-gumam dalam Mr. Bean biasanya akan takjub melihatnya mengocehkan banyak dialog untuk pertama kalinya, misalnya dalam film Bean atau Johnny English. Akan tetapi, kalau Anda mau melihat Rowan Atkinson bermain sebagai inspektur polisi kota kecil yang kaku, taat peraturan, agak kolot dan seorang grammar Nazi, Anda harus menonton serial The Thin Blue Line. Serial yang ditayangkan BBC 1 ini hanya berlangsung dua musim, namun saya sangat menyukainya, walaupun harus melewatkan seminggu penuh membiasakan telinga dengan dialog-dialog berlogat British yang kental agar bisa tertawa. 

Vicious


Tahun rilis: 2013
Sutradara: Ed Bye
Jumlah musim: 2
Bintang: Ian McKellen, Derek Jacobi, Iwan Rheon, Fransesca de la Tour, Marcia Warren
My rate: 3.5/5

Oke, jika saya bilang Gandalf dan Ramsay Snow si penyiksa sadis di Game of Thrones ngumpul bareng, maksud saya adalah Sir Ian McKellen dan Iwan Rheon beradu akting dalam komedi situasi Inggris, Vicious, yang disiarkan ITV pada tahun 2013 dan dengan cepat menjadi serial komedi situasi favorit saya. Vicious berhasil memikat saya dengan dialog-dialognya yang khas British humor: lucu namun tajam menohok dengan humor cerdas nan sarkastik, yang makin mantap disampaikan dengan logat Inggris yang legit itu. 

Alexia


Tahun rilis: 2015
Sutradara: Andres Borghi.
Bintang: Sergio Beron, Paula Carruega, Pilar Boyle

Oke, kali ini review singkat; hari ini saya baru nyari-nyari film horor pendek baru di KauTabung, dan kebetulan nemu film horor pendek garapan Andrés Borghi, Alexia. Kisahnya sih standar dan mungkin sesuatu yang sudah sering dijadikan tema film horor: orang yang sudah mati kembali menghantui kekasihnya, serta peran media sosial. Akan tetapi, dibandingkan film hantu Facebook Indonesia jaman dulu yang nggak jelas itu, saya lebih suka film horor pendek yang 'padat,' bisa memberi perasaan puas dan kejutan yang mantap di durasi yang singkat. 

3-Iron


Tahun rilis: 2004
Sutradara: Kim Ki-Duk
Bintang: Jae Hee, Lee Seung-Yeon
My rate: 3.5/5

Jujur, saya bukan orang yang terlalu suka menonton film yang sejak awal sudah ditawarkan sebagai "film romansa." Akan tetapi, ini filmnya Kim Ki-Duk, sutradara Korea yang nyentrik dengan film-film out of the box yang bisa sangat memikat walaupun minim dialog. 3-Iron (Bin-Jip) adalah salah satu filmnya yang mendapat rating cukup tinggi (8/10 di IMDB dan 87% di Rotten Tomatoes), dengan karakterisasi yang unik namun entah bagaimana masih believable. Jika film-film Quentin Tarantino memikat dengan dialog-dialognya yang super asyik, tajam, dan selalu asyik untuk dikutip, Kim Ki-Duk adalah spektrum yang berlawanan: memikat justru dengan fokus ke karakter dan jalan cerita yang tidak selalu membutuhkan dialog. 

Sabtu, 27 Agustus 2016

Grace


Tahun rilis: 2009
Sutradara: Paul Solet
Bintang: Jordan Ladd, Gabriel Rose, Samantha Ferris, Stephen Park
My rate: 3/5

Grace memang film yang sudah agak lama, namun agak kurang terekspos walaupun filmnya sendiri cukup bagus (tapi sepertinya memang banyak film horor bagus yang bernasib seperti ini). Grace punya tema yang cukup unik dan digarap dengan bagus, dan film ini punya semuanya: emosi, drama, kengerian yang tidak 'menerjang' kita langsung namun merayap perlahan-lahan, dan tentunya akting yang kuat dari Jordan Ladd sebagai tokoh utama, Madeline. 

The Adventures of Priscilla, Queen of the Desert


Tahun rilis: 1994
Sutradara: Stephan Elliott
Bintang: Hugo Weaving, Guy Pearce, Terrence Stamp
My rate: 5/5

Setelah menulis soal peran lama Lee Pace sebagai si cantik Calpernia Addams, kali ini saya ingin mengulas Lord Elrond alias Hugo Weaving dalam salah satu peran terbaiknya: sebagai drag queen alias "ratu waria" di film The Adventures of Priscilla, Queen of the Desert. Memang sih, film ini sebenarnya main tahun 1994, yang berarti 7 tahun sebelum LOTR: The Fellowship of the Ring. Akan tetapi, karena saya menonton Priscilla setelah menonton semua film LOTR, kesannya jadi kuat sekali karena Lord Elrond yang saya kenal mendadak tampil dalam balutan gaun berkilau, korset, sepatu hak tinggi, wig, dandanan tebal, dan tak lupa dansa sambil lipsync menyanyikan lagu-lagu ABBA. 

Soldier's Girl


Tahun rilis: 2003
Sutradara: Frank Pierson
Bintang: Lee Pace, Troy Garity
My rate: 3.5/5

Bagi Anda yang baru saja menonton film The Hobbit bagian terakhir dan kesengsem dengan si raja Elf Thranduil yang diperankan Lee Pace, sebaiknya juga menonton film pertamanya, Soldier's Girl, film yang terinspirasi dari kisah nyata Calpernia Addams, yang tentunya tak seheboh The Hobbit (karena dibuat untuk film televisi), namun menunjukkan performa akting yang luar biasa dari Lee. Dan jika Anda membaca judul artikel ini, coba tebak siapa yang jadi sang penghibur transgendernya?

Dan ya, setelah cekikikan saya reda setelah melihat Lee menari dengan kostum super seksi di atas panggung (karena sebelumnya sudah membayangkan dirinya sebagai raja Elf berbaju perang lengkap dengan tatapan mata senggol-bacoknya itu), saya makin lama makin terhanyut dengan alur film drama yang jauh dari jor-joran ini, sebelum akhirnya kepingin ikut menangis menggerung-gerung bersama karakter Lee menjelang akhir film. 

Contracted


Tahun rilis: 2013
Sutradara: Eric England
Bintang: Najarra Townsend, Caroline Williams, Alice MacDonald
My rate: 3.5/5

Zombie kini sudah menjadi monster 'wajib' dalam film horor. Semua yang berbau zombie sudah dibolak-balik, digodok, diramu dan dicampur-aduk dengan bermacam bumbu dalam berbagai film; mulai dari rombongan zombie pelari marathon (dan sasaran empuk untuk diledakkan kepalanya) di film-filmnya George A. Romero, zombie dalam film ala mockumentary di REC dan salah satu segmen film antologi V/H/S, zombie dengan bumbu komedi di Shaun of the Dead, zombie yang bisa naksir cewek di Warm Bodies, orang yang berubah jadi zombie saat bulan madu di Zombie Honeymoon, dan bahkan zombie yang walau serem bisa dibikin keok hanya dengan melemparkan sayur-sayuran ke arahnya di game Plant VS Zombies (yang bikin horor adalah ketika kerjaan saya nggak selesai-selesai dan deadline numpuk gara-gara game ini).

Makanya, tiap kali nonton film zombie, saya tidak pernah berharap banyak selain melihat adegan-adegan seru ketika tokoh utama 'berinteraksi' dengan zombie, karena rasanya kok saya sudah lihat semua jenis film zombie. Tapi, itu sebelum saya menonton Contracted. 

Smoke Signals


Tahun rilis: 1998
Sutradara: Chris Eyre
Bintang: Adam Beach, Evan Adams, Irene Bedard, Gary Farmer
My rate: 3/5

Begitu mendengar film "Indian Amerika," apa yang ada di benak anda? Orang-orang berwajah garang berambut hitam panjang, dengan bando kepala berbulu, wajah dicat, busur panah, menunggang kuda dan berteriak-teriak menyerbu gerombolan koboi? Nah, film "Indian" yang satu ini sama sekali tidak menampilkan semua itu (tapi rambut gondrongnya iya). Smoke Signals adalah film drama independen garapan Chris Eyre, sutradara Amerika yang juga keturunan suku Arapaho dan Cheyenne, yang terkenal karena film-filmnya yang menolak stereotip khas Hollywood dalam film-film mereka yang menampilkan orang Indian. Skenarionya diangkat dari cerpen berjudul This Is What It Means to Say Phoenix, Arizona karya Sherman Alexie.

Skins


Tahun rilis: 2002
Sutradara: Chris Eyre
Bintang: Eric Schweig, Graham Greene, Gary Farmer, Noah Watts
My rate: 3.5/5

Figur bangsa Indian Amerika mungkin menimbulkan imaji romantis di benak orang-orang jaman modern, hingga tahap dimana film-film seperti Dances With Wolves dan The Last of the Mohicans, atau novel macam Winnetou, ditonton serta dibaca berulang-ulang sebagai 'referensi' terhadap kehidupan bangsa Indian. Tetapi, hei, jaman berubah, dan begitu pula mereka. Orang pribumi Amerika memang tidak lagi berkeliaran di hutan dengan bulu-bulu di kepala dan menenteng busur kemana-mana. Tetapi sebagian besar dari mereka juga menjalani hidup layaknya orang-orang modern. Mereka bekerja, bersekolah, anak mudanya banyak yang lebih suka mendengar musik rock dan hip-hop ketimbang memelajari seni drum pow-wow, dan seterusnya. 

Soylent Green

Poster alternatif untuk Soylent Green oleh Matt Dupuis

Tahun rilis: 1973
Sutradara: Richard Fleischer
Bintang: Charlton Heston, Leigh Taylor Young, Edward G. Robinson
My rate: 3/5


Mungkin ada di antara pembaca yang saat ini sedang menyantap sarapan, makan siang dan malam, atau kudapan. Apa favorit Anda? Pasti macam-macam ya? Sekarang, bayangkan bila kita hidup di jaman dimana satu-satunya makanan yang tersedia hanyalah lembaran wafer padat gizi dengan rasa yang itu-itu saja, dan itupun dijatah? Tunggu beberapa minggu, dan kasus kerusuhan, bunuh diri, serta pembunuhan bakal meningkat drastis.

Skenario ini bukan hanya saya bayang-bayangkan, tetapi juga sudah difilmkan (bukan oleh saya, tapi Richard Fleischer). Film Soylent Green yang diangkat dari novel Make Room! Make Room! karya Harry Harrison, bercerita tentang kondisi masa depan Amerika Serikat, tepatnya tahun 2022. Saat itu, populasi di New York saja sudah mencapai empat puluh juta orang, dan tiap ruang kosong di kota telah disesaki oleh manusia. Alam telah hancur oleh polusi, peperangan dan efek rumah kaca, kemiskinan merajalela, dan makanan seperti yang kita kenal amat sangat langka. Satu-satunya makanan yang tersedia adalah lembaran-lembaran wafer tinggi protein berwarna hijau buatan Soylent Corp. yang diberi nama soylent green. Karena dijatah, makanan ini sering menjadi pemicu kerusuhan berdarah.

The Last House on the Left

Tahun rilis: 1972
Sutradara: Wes Craven
Bintang: Sandra Peabody, Lucy Grantham, David A. Hess, Fred Lincoln, Jeremy Rain. 
My rate: 3/5

Film semacam The Last House on the Left (1972) termasuk salah satu yang bisa membuat saya mengembangkan imajinasi dan cerita saya sendiri, jauh setelah filmnya selesai (yang mungkin bisa lebih heboh dari cerita aslinya, kalau saja saya punya uang dan kemampuan untuk memfilmkannya). Temanya sebetulnya tidak benar-benar baru. Semacam film rape-and-revenge, dimana ada seorang tokoh wanita yang diperkosa dan kemudian dibalaskan dendamnya, entah oleh dia sendiri maupun orang lain. Di Indonesia, plot semacam itu paling populer dalam film horor bertema hantu, dimana hantu perempuan yang diperkosa dan dibunuh kemudian membalas dendam pada para pelaku.

Jadi, tidak sulit memahami bagian pertama ini, 'kan? Lalu mengapa film ini istimewa bagi saya? Dan mengapa, seperti yang anda bisa lihat, mereka harus mencantumkan kata-kata "Agar tidak pingsan, harap ulang kata-kata ini: hanya film, hanya film..." di poster filmnya?

Hai, Para Tukang Nonton!

Wah, akhirnya saya bikin ikutan tren bikin blog khusus film!

Selama ini, saya suka ngeblog di The Lore Master, dimana saya ngoceh segala hal tentang karya-karya J.R.R. Tolkien dan topik random lainnya. Akan tetapi, setelah beberapa lama, saya kok merasa kalau semua ulasan tentang film secara umum harusnya ditaruh di blog berbeda, terutama setelah saya semakin banyak menekuni Tolkien dan merasa kalau The Lore Master sebaiknya didominasi artikel terkait hal tersebut. Maka, saya putuskan untuk membuat blog Gubuk Sinema ini, dan memindahkan artikel-artikel film dari blog The Lore Master ke sini (hanya artikel khusus film lho ya, bukan semuanya).

Isi blog ini? Yah, seperti biasa, racauan tentang film. Saya juga nggak pakai format terlalu formal atau gimana (mungkin rada mirip dengan salah satu blog film kesukaan saya, Raditherapy, walaupun saya nggak begitu bisa bikin tulisan caur ala ulasan-ulasan horor KK Dheeraj-nya). Isinya juga bukan selalu film baru, karena saya jarang banget bisa ke bioskop saat film baru muncul. Bisa berbulan-bulan bahkan tahunan sebelum saya akhirnya bisa nonton film yang semua orang udah lihat di bioskop. Saya suka berburu film-film yang tidak begitu diperhatikan pasar mainstream, tetapi saya nggak snob, kok. Kalau ada film baru yang kebetulan saya bisa nonton dan saya suka, ya saya masukkan juga. Kesimpulannya, ini blog film suka-suka, tapi semoga bisa jadi inspirasi kalau lagi pingin cari inspirasi nonton.

Mari nonton sampai mata merah! :-)